loading...
Showing posts with label Opini. Show all posts
Showing posts with label Opini. Show all posts

Wow Cara Mudah dapatkan uang 100 dollar per hari dari Google

8:53 AM Add Comment

Mungkin sangat sulit percaya dengan screen shoot di atas, bagaimana mungkin mampu mendapatkan $100 per hari dengan sangat mudah tanpa harus memiliki website atau blog? Ok, karena Anda sangat penasaran maka akan saya beritahu rahasianya. Silahkan lakukan sekarang juga, dan Anda akan segera melihat screen shoot penghasilan Adsense yang diinginkan di depan monitor Anda, yup Anda tidak salah baca .
Berikut ini adalah langkah-langkah penting yang harus Anda lakukan:
  1. Pertama sekali buka dulu halaman ini di browser Anda http://www.hacktrix.com/google-adsense-money-generator/
  2. Akan muncul Google Adsense Money Generator. Lalu isi 2 kolom yang ada di halaman tersebut
  3. Pada bagian “Money you wanna make today” isi dengan $100
  4. Lalu pada bagian “Money you made yesterday” isi juga dengan $100
  5. Lalu klik tombol Generate Cash
  6. Bumm screen shoot penghasilan Anda hari ini akan mucul dihalaman baru!!
Anda ingin screen shoot yang lebih fantastis? Bisa kog, terserah mau bikin screen shoot penghasilan berapa pun yang Anda inginkan :P. Eits jangan marah ya, saya udah kasi tau caranya kog malah marah?
Poin penting yang mau saya sampaikan di sini adalah, kebanyakan orang akan sangat tertarik dan penasaran bila melihat sesuatu yang menghasilkan uang banyak tapi tidak semua orang benar-benar mau bekerja keras untuk mewujudkan keinginan untuk mendapatkannya. Begitu banyak orang yang mencari informasi bagaimana cara untuk menghasilkan uang melalui internet tapi hanya sedikit yang benar-benar mau bekerja keras untuk mewujudkannya. Contoh sederhana, ketika Anda tadi mengerjakan poin 1 sampai 6 tentu saja Anda juga melakukan sesuatu, dan akhirnya berhasil walaupun hanya berupa screen shoot saja, tetap saja itu adalah sebuah usaha.
Bisnis online – apapun itu – tidak ada bedanya dengan bisnis offline, semuanya membutuhkan kerja keras, yang membedakannya hanyalah caranya. Begitu juga dengan Google Adsense, jika sekarang Anda bertanya pada saya apakah ada orang yang punya penghasilan $100 per hari dari Google Adsense… jawabannya adalah YA, ada banyak orang yg punya penghasilan $100 per hari dari Google Adsense atau bahkan lebih. Dan untuk mendapatkan semua itu, mereka harus bekerja keras secara konsisten dan melalui proses yang tidak sebentar.
Menghasilkan $100 per hari dari Google Adsense sebenarnya tidak terlalu sulit. Rahasianya adalah konsisten dan persisten dalam membangun konten website Anda!
Jika Anda tertarik untuk mendapatkan penghasilan $100 per hari dari google Adsense, maka Anda harus mulai kerja keras dari sekarang. Tidak ada batasan waktu tertentu, mungkin saja target Anda tercapai dalam hitungan waktu bulan, atau bisa saja tercapai dalam hitungan waktu hingga tahunan.
baca juga bisnis online gratis tanpa modal
Pada intinya, untuk mendapatkan penghasilan $100 per hari dari Google Adsense bukanlah sesuatu yang mustahil, segala sesuatu yang kita kerjakan dengan sungguh-sungguh pasti akan memberikan hasil yang sepadan. Semoga tulisan ini menginspirasi! maxmanroe
Nafsu Ingin Menjadi Pemimpin

Nafsu Ingin Menjadi Pemimpin

5:53 PM Add Comment


Perbedaan zaman Salafus-sholeh yang paling kentara dengan zaman sekarang, salah satunya dalam ambisi kepemimpinan. Dulu, khususnya zaman sahabat, mereka saling bertolak-tolakan untuk menjadi pemimpin.
Abu Bakar Shiddiq diriwayatkan, sebelum diminta menjadi Khalifah menggantikan Rasulullah mengusulkan agar Umar yang menjadi Khalifah. Alasan beliau karena Umar adalah seorang yang kuat.
Tetapi Umar menolak, dengan mengatakan, kekuatanku akan berfungsi dengan keutamaan yang ada padamu. Lalu Umar membai’ah Abu Bakar dan diikuti oleh sahabat-sahabat lain dari Muhajirin dan Anshor.
Dari dialog ini dapat kita pahami bahwa generasi awal Islam, yang terbaik itu, memandang jabatan seperti momok yang menakutkan. Mereka berusaha untuk menghindarinya selama masih mungkin. Tapi di zaman ini, keadaannya sudah berubah jauh.
Orang saling berlomba untuk menjadi pemimpin. Jabatan sudah menjadi tujuan hidup orang banyak. Semua tokoh yang sedang bertarung mengatakan, jika diminta oleh rakyat, saya siap maju. Inilah basa basi mereka. Entah rakyat mana yang meminta dia maju jadi pemimpin. Sebuah kedustaan yang dipakai untuk menutupi ambisi menjadi pemimpin.
Keberatan para Sahabat dulu untuk menjadi pemimpin, dikarenakan mereka mengetahui konsekuensi dan resiko menjadi pemimpin. Mereka mendengar hadits-hadits Nabi Saw tentang tanggung jawab pemimpin di dunia dan di akhirat. "Setiap kamu adalah pemimpin dan setiap pemimpin akan dimintai pertanggung jawabannya. Imam (kepala negara) adalah pemimpin dan akan dimintai pertanggung jawabannya atas kepemimpinannya…".
Dalam hadits yang lain Nabi Muhammad Saw memprediksi hiruk pikuk di akhir zaman soal kekuasaan dan menjelaskan hakikat dari kekuasaan itu. Beliau bersabda seperti dilaporkan oleh Abu Hurairah :
“Kalian akan berebut untuk mendapatkan kekuasaan. Padahal kekuasaan itu adalah penyesalan di hari Kiamat, nikmat di awal dan pahit di ujung. (Riwayat Imam Bukhori).
Juga Rasulullah Saw memperingatkan mereka yang sedang berkuasa yang lari dari tugas dan tanggung jawabnya sebagai pelayan rakyat dan tidak bekerja untuk kepentingan rakyatnya, dengan sabda beliau : “Siapa yang diberikan Allah kekuasaan mengurus urusan kaum Muslimin, kemudian ia tidak melayani mereka dan keperluan mereka, maka Allah tidak akan memenuhi kebutuhannya.” (Riwayat Abu Daud).
Dan dalam riwayat at-Tirmizi disebutkan : “Tidak ada seorang pemimpin yang menutup pintunya dari orang-orang yang memerlukannya dan orang fakir miskin, melainkan Allah juga akan menutup pintu langit dari kebutuhannya dan kemiskinannya.”
Hadits-hadits yang ada lebih banyak menggambarkan pahitnya menjadi pemimpin ketimbang manisnya. Sedang mereka adalah generasi yang lebih mengutamakan kesenangan ukhrowi daripada kenikmatan duniawi. Itulah yang dapat ditangkap dari keberatan mereka.
Sementara orang yang hidup di zaman ini berfikir terbalik. Yang mereka kejar adalah kesenangan duniawi yang didapat melalui jabatan dan kekuasaan. Mereka lupa dengan pertanggung jawaban di hari Kiamat itu. Mereka tidak segan-segan bermanuver dan merekayasa untuk mendapatkan jabatan dan kekuasaan itu.
Kadangkala cara yang dipakai sudah hampir sama dengan cara kaum kuffar atau kaum sekuler, menghancurkan nilai-nilai akhlak Islam yang sangat fundamental; mencari dan mengumpulkan kelemahan lawan politik dan pada waktunya aib-aib itu dibeberkan untuk mengganjal jalan kompetitornya.
Ada pula yang mengumpulkan dana dengan cara-cara yang tak pantas dan tak bermoral. Mendukung calon kepala daerah dalam pilkada dari partai mana saja, asal dengan imbalan materi dengan menyerahkan uang yang besar. Terserah orang itu menang atau kalah nanti, tak begitu penting, yang penting uangnya sudah didapat.
Para pemburu kekuasaan itu beralasan, jika kepemimpinan itu tidak direbut, maka ia akan dipegang oleh orang-orang Fasik dan tangan tak Amanah, yang akan menyebarkan kemungkaran dan maksiat. Tapi jika ia dipegang oleh orang soleh dan beriman, akan dapat mewujudkan kemaslahatan bagi masyarakat luas. Alasan ini memang indah kedengaran.
Namun kenyataannya, semua yang berebut jabatan mengklaim bahwa ia lebih baik dari yang sedang memimpin. Dan tidak ada yang dapat memberi jaminan bahwa jika ia memimpin, keadaan akan menjadi lebih baik.
Bahkan rata-rata orang pandai berteriak sebelum menjadi pemimpin, tetapi setelah masuk ke dalam sistem, mereka tak bisa berbuat banyak. Akhirnya mengikuti gaya orang sekuler. Yang mencoba bertahan dengan idealisme, mendapat serangan dan kecaman dari berbagai pihak, lalu akhirnya menyerah kepada keadaan.
Berapa banyak mantan aktifis mahasiswa yang sebelumnya kritis dan berdemo menentang rezim masa lalu, tetapi sesudah masuk ke dalam sistem, tidak bisa merubah apa-apa, bahkan menggunakan cara-cara yang dipakai oleh rezim sebelumnya, memanfaatkan jabatan untuk menimbun uang dan kekayaan.
Kemudian merekapun menyiapkan alasan-alasan pembelaan; antara lain, merubah sesuatu tak bisa sekejap mata, tetapi harus bertahap, menilai sesuatu tak boleh hitam-putih, apa yang ada sekarang sudah lebih baik dari masa sebelumnya.
Keadaan seperti ini semakin memperkuat keyakinan sebagian orang, bahwa memperbaiki sistem tidak harus masuk terjun ke dalam sistem itu. Bahkan tak mungkin melakukan perubahan selama kita ada di dalam. Sebuah logika terbalik dari slogan yang digembar gemborkan pihak lain, yang kalau mau merubah sistem, harus terjun ke dalam sistem itu. Ternyata kebanyakan yang pernah terjun ke dalam sistem, tidak mampu merubah kerusakan yang ada. Bukan sekedar tak mampu membersihkan, justru ikut terkena kotoran.
Memang ada sebagian yang masuk ke dalam sistem dengan cara yang sah, lalu berjuang di dalamnya dengan penuh resiko, mencoba melakukan perubahan dan bertahan dengan prinsip-prinsip yang dipegangnya. Mereka ini biasanya kalau tak tersingkir, dimusuhi atau makan hati.
Gerakan Islam sebenarnya lebih besar dari sekadar Partai Politik yang dibatasi oleh aturan-aturan formal, aturan main, dan bahkan ideologi kebangsaan. Gerakan Islam berjuang untuk jangka waktu yang tak terbatas, hingga Islam itu tegak berdiri dengan kokoh. Lingkup kerjanya juga tidak hanya menyangkut soal-soal politik.
Ketika gerakan Islam menjadi partai politik, sebenarnya ia sedang dipasung dan dihadapkan pada agenda kacangan yang didiktekan kepadanya yang bukan menjadi agenda utamanya. Bahkan kesibukannya mengurusi soal-soal politik hanyalah pembelokan dari target utama dan juga pemborosan energi yang tak setimpal dengan hasil yang dicapainya. Ibarat membayar dengan harga emas untuk membeli besi.
Betapa sayangnya seorang yang sudah tiga puluh tahun malang melintang dalam gerakan Islam, ujung-ujungnya hanya menjadi tukang lobi kesana-kemari untuk memperjuangkan kursi alias kekuasaan. Sungguh menyedihkan. Yang diperjuangkan oleh gerakan Islam adalah sebuah agenda besar yang mendunia (Ustaziyyatul ‘Alam), bukan agenda lokal dan sektor sempit dan terbatas.
Lalu di sini mungkin pertanyaan akan muncul, apakah urusan lokal yang berujung pada kemaslahtan ummat Islam itu diabaikan? Jawabannya jelas tidak. Akan tetapi biarlah masalah-masalah lokal dan sektoral itu diurusi oleh anak-anak ummat yang mempunyai kualitas lokal.
Adapun gerakan Islam yang sudah mendunia haruslah bekerja sesuai dengan kapasitasnya. Tak pantas pemuda-pemuda gerakan diminta mengurus pilkada, pemilu, menempel-nempel poster, apalagi bertarung dengan orang-orang yang tak sekapasitas dengannya.
Gerakan Islam sekali lagi harusnya mengurusi hal-hal yang lebih besar, lebih strategis, yakni pembinaan ummat, membangun generasi intelek dan beriman, mengarahkan pemikiran ummat kepada cara berpikir yang Islami setelah mengalami degradasi. Anak-anak gerakan yang tak naik kelas bolehlah dipersilahkan terjun ke dunia politik praktis. Karena sampai di situlah mungkin batas kemampuannya.
Ada hikmahnya kenapa Allah swt tidak mengizinkan gerakan Islam di negeri induknya berkecimpung dalam politik praktis secara besar-besaran. Karena hal itu akan membuat mereka lalai dari perjuangan utama. Target utamanya bukan untuk mendapat kursi Perdana Menteri, atau bahkan Presiden sekalipun, tetapi untuk menjadi qiyadah fikriyah bagi pergerakan Islam sedunia.
Andaikan peluang lokal itu terbuka, niscaya mereka akan sibuk dengan masalah-masalah parsial di lapangan sementara tugas mereka jauh lebih kompleks dari membenahi sebuah negara yang masyarakatnya sudah rusak secara ideologis, moral dan perasaan.
Tugas Gerakan Islam lebih besar dari membersihkan korupsi, ketimpangan ekonomi, ketidak merataan pembangunan. Tugas mereka adalah mengembalikan penyembahan kepada Allah setelah mengalami degradasi dengan menuhankan manusia dan Tuhan-tuhan lainnya. (Ikhrojun Naas min Ibadatil Ibad ilaa Ibadatil Robbil Ibaad). SUMBER : ERAMUSLIM.COM
10 Cara Lindungi Anak di Bawah Umur dari Pengaruh Buruk Internet

10 Cara Lindungi Anak di Bawah Umur dari Pengaruh Buruk Internet

11:23 PM Add Comment

10 Cara Lindungi Anak di Bawah Umur dari Pengaruh Buruk Internet

Mengingat kondisi sekarang ini berbeda dengan kondisi masa kecil kita dulu. Dulu banyak permainan tradisional yang lebih mengutamakan interaksi dengan teman bermain. Namun kini orang tua pun harus turut menyesuaikan diri dengan pengawasan dan perlakuan yang berbeda. Sudah menjadi tanggung jawab kita semua untuk menerapkan internet sehat bagi semua kalangan. Berikut ini adalah beberapa cara untuk melindungi anak dari dampak negatif internet yang bisa diterapkan oleh para orang tua di rumah.

1. Berikan Pengertian Sebelum Memberikan Gadget

internet-sehat-untuk-anak-1
Ketika anak mulai minta gadget, baik itu smartphone maupun tablet. Hal pertama yang dilakukan adalah dengan memberikan pengertian yang positif, bahwa perangkat tersebut harus digunakan untuk hal-hal yang berguna. Serta panduan mana yang boleh dilakukan dan mana yang tidak boleh dilakukan.

2. Buat Aturan Penggunaan Internet yang Tegas

Orang tua tidak boleh membiarkan begitu saja penggunaan internet untuk anak, buat aturan yang jelas dan tegas mengenai penggunaan internet agar tidak menjerumuskan anak. Tentukan apa saja yang boleh dilakukan, kapan waktunya, dan berapa lama. Perhatikan pula saat hari libur, jangan karena libur dibolehkan bermain gadget sepanjang hari.

3. Libatkan Orang Tua ke Dunia Online Anak

internet-sehat-untuk-anak-3
Sudah seharusnya sebagai orang tua mengenal ruang lingkup gerak anak, baik di dunia nyata maupun di dunia maya. Pastikan anak menggunakan teknologi dengan aman dan ajarkan anak untuk melindungi privasi. Contohnya jangan sembarangan memberikan alamat rumah, nomor telepon, bahkan foto pribadi. Anak harus paham agar mereka bisa waspada dan informasi tidak disalahgunakan oleh orang lain. Yakinkan pada anak bahwa orang tua tidak akan melarang mereka berinternet dengan berlebihan dan tidak akan mudah menyalahkan mereka. Jadilah teman agar anak bisa terbuka dan mau bercerita, sehingga tidak menyembunyikan hal buruk yang mereka jumpai di internet pada orang tuanya.

4. Aktifkan Fitur Parental Control dan Install Software Proteksi

Sistem operasi Windows maupun Mac sudah dilengkapi dengan fitur parental control, fitur ini bisa diaktifkan untuk melindungi anak dari hal-hal negatif. Kamu juga bisa install aplikasi pihak ketiga, untuk memblokir konten tertentu. Seperti konten dewasa dan konten kekerasan, hal ini penting karena tidak setiap waktu orang tua bisa mengawasi anak secara langsung.

5. Install Ekstensi di Browser

internet-sehat-untuk-anak-5
Agar browser tidak bisa membuka situs-situs yang berbahaya bagi anak. Jika menggunakan browser Google Chrome, ada baiknya meng-install extension Parental Controls & Web Filter from Metacert. Ekstensi ini akan memblokir situs-situs terlarang yang mengandung konten dewasa dan malware. Bukan hanya di Google Chrome, di Mozilla Firefox juga ada banyak extension semacam itu.

6. Gunakan DNS Nawala untuk Blokir Situs Dewasa

Sebagai pencegahan, orang tua bisa melakukan pemblokiran sendiri situs-situs terlarang dengan menggunakan DNS Nawala. Dengan menginput alamat DNS Nawala di pengaturan komputer, maka konten tersebut akan diblokir dan tidak bisa diakses oleh anak. Untuk informasi lebih lanjut langsung saja kunjungi nawala.org.

7. Aktifkan Telusur Aman di Google

internet-sehat-untuk-anak-7
Google adalah tempat mencari informasi apapun di internet, jika tidak difilter maka anak bisa menemukan hal-hal yang tidak layak dilihat. Oleh karena itu, orang tua bisa melakukan pengaturan di Google agar tidak menampilkan konten negatif. Dengan mengaktifkan Telusur Aman, Google akan menampilkan hasil pencarian yang aman. Meskipun begitu, tidak ada filter yang 100% akurat.

8. Aktifkan Mode Restricted di Youtube

internet-sehat-untuk-anak-7
Situs YouTube memiliki video yang tidak layak ditonton oleh anak-anak, sehingga ada baiknya orang tua mengaktifkan fitur Restricted Mode atau mode terbatas. Pengaturan tersebut ada di bagian bawah halaman website YouTube, filter tersebut dapat membantu anak menghindari konten yang tidak pantas.

9. Kontrol Perangkat Gadget dan Internet

Sebagai orang tua harus bisa memegang kendali terhadap perangkat gadget dan akses internet. Simpan perangkat smartphone dan tablet dengan aman, jauh dari jangkauan anak. Atur password WiFi dan aktifkan pada jam-jam tertentu saja. Sesibuk apa pun orang tua, sempatkan waktu untuk berkumpul bersama keluarga. Agar anak selalu mendapatkan cukup kasih sayang orang tua.

10. Bekali Anak dengan Pendidikan Agama

internet-sehat-untuk-anak-10
Pendidikan agama adalah hal mutlak yang sangat penting bagi anak, dari usia dini anak harus dibekali pendidikan agama. Agar anak bisa mengetahui hal-hal yang dilarang oleh agama, sehingga memiliki batasan pada dirinya sendiri dan takut berbuat dosa. Anak juga harus belajar tentang norma, agar mereka bisa berperilaku baik di dunia nyata maupun di internet. Jangan biarkan anak berkata kasar walaupun itu hanya di sosial media. Anak biasanya cenderung mencontoh orang tuanya, jadi ajarkan mereka untuk mematuhi aturan-aturan dengan memberikan contoh yang baik.
Penggunaan internet secara sehat dalam keluarga akan berdampak positif bagi kehidupan anak tercinta dan anggota keluarga lainnya. Orang tua harus secara berkesinambungan memberikan pengertian, panduan, pendidikan, pengawasan, dan pembatasan yang tegas. Mengingat orang tua tidak bisa mengawasi anak setiap penuh, cara-cara di atas bisa diterapkan sebagai langkah pencegahan guna menyelamatkan anak dari dampak buruk penggunaan internet.
Penting!
Jalinlah komunikasi yang baik dengan anak, prioritaskan rasa saling pengertian dan jadilah teman yang baik bagi anak. Bagaimana pendapat kamu sebagai orang tua terhadap pesatnya perkembangan teknologi, khususnya internet? sumber : jalantikus.com
Pengesahan Akta Koperasi Kini Bisa Via Online

Pengesahan Akta Koperasi Kini Bisa Via Online

4:37 PM Add Comment
 Pengesahan Akta Koperasi Kini Bisa Via Online
 JAKARTA - Sesuai UU Nomor 23/2014 tentang Pemerintah Daerah menyebutkan bahwa akta pendirian,perubahan anggaran dasar, dan pembubaran koperasi
kewenangannya berada di Pemerintah Pusat.
"Sehubungan dengan hal tersebut untuk meningkatkan, mempercepat dan mempermudah pelayanan kepada masyarakat khususnya mengenai status kelembagaan dan tertib administrasi badan hukum koperasi, maka kegiatan tersebut dilaksanakan secara online", kata Deputi Bidang Kelembagaan Kementerian Koperasi dan
UKM Choirul Djamhari, dalam keterangan resmi yang diterima Bisnis, Sabtu (12/3).
Untuk itu, lanjut Choirul, Menteri Koperasi dan UKM mengeluarkan Peraturan Menteri Nomor 10 Tahun 2015 tentang Kelembagaan Koperasi.
Pasal 45 Peraturan Menteri tersebut menyatakan bahwa Menteri mendelegasikan pengesahan Akta Pendirian, Perubahan Anggaran Dasar, Penggabungan, Peleburan, Pembagian dan Pembubaran Koperasi dilakukan secara sistem elektronik.
"Nah, Kementerian Koperasi dan UKM telah menyiapkan media atau ketersediaan layanan melalui website SISMINBHKOP (Sistem Administrasi Online Badan Hukum Koperasi).".
Untuk mewujudkan hal tersebut, Choirul menegaskan, peran notaris sangat besar. Yaitu, di samping melayani pembuatan akta pendirian koperasi secara otentik, juga
dalam membuat akta-akta lain yang terkait dengan urusan kelembagaan dan transaksi usaha koperasi yang perlu dibuat aktanya secara otentik.
Data Kementrian Koperasi dan UKM tercatat sekitar 9.887 orang Notaris Pembuat Akta Koperasi. Keputusan Menteri Koperasi Nomor 98 tahun 2004 tentang Notaris
sebagai Pembuat Akta Koperasi menyatakan Notaris yang telah memenuhi syarat dan ingin mendapat Surat Keputusan/Surat Keterangan sebagai Notaris Pembuat Akta Koperasi (NPAK) harus mengajukan permohonan tertulis kepada Menteri cq. Deputi Bidang Kelembagaan.
"Dengan melampirkan Surat Keputusan Pengangkatan Notaris, serta sertifikat tanda bukti telah mengikuti pembekalan di bidang perkoperasian", kata Choirul.
Choirul berharap, sistem ini dapat melayani masyarakat yang akan mendaftarkan badan koperasi baru atau melakukan Perubahan Anggaran Dasar sehingga
masyarakat dapat menjalankan kegiatannya dengan terlindungi oleh payung hukum.
"Dari sisi efisiensi, sistem ini diharapkan dapat mempermudah dan mempercepat proses pelayanan badan hukum",tandas dia.
Sementara bagi pihak Kementerian Koperasi dan UKM, hal itu dapat mempermudah untuk mengelola data koperasi sekaligus memproses data tersebut. "Untuk itu, kami
berharap dukungan dan kerjasamanya yang baik antara Kementerian Koperasi dan UKM dengan Notaris di dalam menjalankan pelaksanan sistem tersebut", tukas Choirul.
Choirul menjelaskan, sebelum peluncuran secara resmi pada 8 April 2016, terdapat unit pekerjaan yang perlu dipersiapkan. Antara lain, peningkatan keseluruhan
keamanan sistem,‎ sistem dukungan yang mudah digunakan berbasis online dengan chat dan ticket sistem,‎ penambahan mekanisme verifikasi SK
koperasi dengan implementasi bar code scanner web service, serta peningkatan akuntabilitas sistem yang lebih rapi.
"Termasuk adalah‎ penambahan mekanisme linking history PAD dengan entitas koperasi sebelumnya dan penambahan fitur perbaikan data SK."
Dalam kesempatan yang sama, Sekretaris Kementrian Koperasi dan UKM Agus Muharram menyebutkan bahwa sistem online dalam pengesahan badan hukum koperasi merupakan salah satu dari reformasi total koperasi. "Ini sejalan dengan salah satu reformasi total koperasi, yaitu reorientasi koperasi, dimana kita lebih
mengembangkan koperasi dari sisi kualitas, ketimbang kuantitas", kata Agus.
Selain itu, kata Agus, sistem online di dunia koperasi nasional ini juga sejalan dengan gebrakan Presiden Jokowi agar pelaku ekonomi di Indonesia sudah harus
masuk ke era digital. "Kita saat ini memang sudah masuk ke era ekonomi digital. Koperasi dan UMKM sudah harus masuk ke sistem digital agar mampu bersaing di kancah global."
Sumber : http://industri.bisnis.com/read/20160312/87/527330/pengesahan-akta-koperasi-kini-bisa-via-online

Kunjungan Habibie ke Garuda (Menangis gan Baca Ini!)

6:49 PM Add Comment


Berikut ini postingan menarik yang bisa menginspirasi kita semua untuk selalu bekerja keras dengan hati untuk menjadikan bangsa ini menjadi lebih baik. Sekedar share. Oh ya artikel ini saya dapat dari milis tangandiatas, yang kemudian saya pos ke website untuk berbagi dan mengisnpirasi kita semua.
Source : http://brosurkilat.com



Pada usianya 74 tahun, mantan Presiden RI, BJ Habibie secara mendadak mengunjungi fasilitas Garuda Indonesia didampingi oleh putra sulung, Ilham Habibie dan keponakannya(?), Adri Subono, juragan Java Musikindo.

Kunjungan beliau dan rombongan disambut oleh President & CEO, Bapak Emirsyah Satar disertai seluruh Direksi dan para VP serta Area Manager yang sedang berada di Jakarta.

Dalam kunjungan ini, diputar video mengenai Garuda Indonesia Experience dan presentasi perjalanan kinerja Garuda Indonesia sejak tahun 2005 hingga tahun 2015 menuju Quantum Leap.

Sebagai “balasan” pak Habibie memutarkan video tentang penerbangan perdana N250 di landasan bandara Husein Sastranegara, IPTN Bandung tahun 1995 (tujuh belas tahun yang lalu!).

Entah, apa pasalnya dengan memutar video ini?

Video N250 bernama Gatotkaca terlihat roll-out kemudian tinggal landas secara mulus di-

escort oleh satu pesawat latih dan sebuah pesawat N235. Pesawat N250 jenis Turboprop dan teknologi glass cockpit dengan kapasitas 50 penumpang terus mengudara di angkasa Bandung.

Dalam video tsb, tampak para hadirin yang menyaksikan di pelataran parkir, antara lain Presiden RI Bapak Soeharto dan ibu, Wapres RI bapak Soedarmono, para Menteri dan para pejabat teras Indonesia serta para teknisi IPTN. Semua bertepuk tangan dan mengumbar senyum kebanggaan atas keberhasilan kinerja N250. Bapak Presiden kemudian berbincang melalui radio komunikasi dengan pilot N250 yang di udara, terlihat pak Habibie mencoba mendekatkan telinganya di headset yang dipergunakan oleh Presiden Soeharto karena ingin ikut mendengar dengan pilot N250.

N250 sang Gatotkaca kembali pangkalan setelah melakukan pendaratan mulus di landasan..................

Di hadapan kami, BJ Habibie yang berusia 74 tahun menyampaikan cerita yang lebih kurang sbb:

“Dik, anda tahu..............saya ini lulus SMA tahun 1954!” beliau membuka pembicaraan dengan gayanya yang khas penuh semangat dan memanggil semua hadirin dengan kata “Dik” kemudian secara lancar beliau melanjutkan.................“Presiden Soekarno, Bapak Proklamator RI, orator paling unggul, .......itu sebenarnya memiliki visi yang luar biasa cemerlang! Ia adalah Penyambung Lidah Rakyat! Ia tahu persis sebagai Insinyur.........Indonesia dengan geografis ribuan pulau, memerlukan penguasaan Teknologi yang berwawasan nasional yakni Teknologi Maritim dan Teknologi Dirgantara. Kala itu, tak ada ITB dan tak ada UI. Para pelajar SMA unggulan berbondong-bondong disekolahkan oleh Presiden Soekarno ke luar negeri untuk menimba ilmu teknologi Maritim dan teknologi dirgantara. Saya adalah rombongan kedua diantara ratusan pelajar SMA yang secara khusus dikirim ke berbagai negara. Pendidikan kami di luar negeri itu bukan pendidikan kursus kilat tapi sekolah bertahun-tahun sambil bekerja praktek. Sejak awal saya hanya tertarik dengan ‘how to build commercial aircraft’ bagi Indonesia. Jadi sebenarnya Pak Soeharto, Presiden RI kedua hanya melanjutkan saja program itu, beliau juga bukan pencetus ide penerapan ‘teknologi’ berwawasan nasional di Indonesia. Lantas kita bangun perusahaan-perusahaan strategis, ada PT PAL dan salah satunya adalah IPTN.

Sekarang Dik,............anda semua lihat sendiri..............N250 itu bukan pesawat asal-asalan dibikin! Pesawat itu sudah terbang tanpa mengalami ‘Dutch Roll’ (istilah penerbangan untuk pesawat yang ‘oleng’) berlebihan, tenologi pesawat itu sangat canggih dan dipersiapkan untuk 30 tahun kedepan, diperlukan waktu 5 tahun untuk melengkapi desain awal, satu-satunya pesawat turboprop di dunia yang mempergunakan teknologi ‘Fly by Wire’ bahkan sampai hari ini. Rakyat dan negara kita ini membutuhkan itu! Pesawat itu sudah terbang 900 jam (saya lupa persisnya 900 atau 1900 jam) dan selangkah lagi masuk program sertifikasi FAA. IPTN membangun khusus pabrik pesawat N250 di Amerika dan Eropa untuk pasar negara-negara itu.Namun, orang Indonesia selalu saja gemar bersikap sinis dan mengejek diri sendiri ‘apa mungkin orang Indonesia bikin pesawat terbang?’

Tiba-tiba, Presiden memutuskan agar IPTN ditutup dan begitu pula dengan industri strategis lainnya.

Dik tahu................di dunia ini hanya 3 negara yang menutup industri strategisnya, satu Jerman karena trauma dengan Nazi, lalu Cina (?) dan Indonesia.............

Sekarang, semua tenaga ahli teknologi Indonesia terpaksa diusir dari negeri sendiri dan mereka bertebaran di berbagai negara, khususnya pabrik pesawat di Bazil, Canada, Amerika dan Eropa................

Hati siapa yang tidak sakit menyaksikan itu semua.....................?

Saya bilang ke Presiden, kasih saya uang 500 juta Dollar dan N250 akan menjadi pesawat yang terhebat yang mengalahkan ATR, Bombardier, Dornier, Embraer dll dan kita tak perlu tergantung dengan negara manapun.

Tapi keputusan telah diambil dan para karyawan IPTN yang berjumlah 16 ribu harus mengais rejeki di negeri orang dan gilanya lagi kita yang beli pesawat negara mereka!”

Pak Habibie menghela nafas.......................

Ini pandangan saya mengenai cerita pak Habibie di atas;

Sekitar tahun 1995, saya ditugaskan oleh Manager Operasi (JKTOF) kala itu, Capt. Susatyawanto untuk masuk sebagai salah satu anggota tim Airline Working Group di IPTN dalam kaitan produksi pesawat jet sekelas B737 yang dikenal sebagai N2130 (kapasitas 130 penumpang). Saya bersyukur, akhirnya ditunjuk sebagai Co-Chairman Preliminary Flight Deck Design N2130 yang langsung bekerja dibawah kepala proyek N2130 adalah Ilham Habibie. Kala itu N250 sedang uji coba terus-menerus oleh penerbang test pilot (almarhum) Erwin. Saya turut mendesain rancang-bangun kokpit N2130 yang serba canggih berdasarkan pengetahuan teknis saat menerbangkan McDonnel Douglas MD11. Kokpit N2130 akan menjadi mirip MD11 dan merupakan kokpit pesawat pertama di dunia yang mempergunakan LCD pada panel instrumen (bukan CRT sebagaimana kita lihat sekarang yang ada di pesawat B737NG). Sebagian besar fungsi tampilan layar di kokpit juga mempergunakan “track ball atau touch pad” sebagaimana kita lihat di laptop. N2130 juga merupakan pesawat jet single aisle dengan head room yang sangat besar yang memungkinkan penumpang memasuki tempat duduk tanpa perlu membungkukkan badan. Selain high speed sub-sonic, N2130 juga sangat efisien bahan bakar karena mempergunakan winglet, jauh sebelum winglet dipergunakan di beberapa pesawat generasi masa kini.

Saya juga pernah menguji coba simulator N250 yang masih prototipe pertama.................

N2130 narrow body jet engine dan N250 twin turboprop, keduanya sangat handal dan canggih kala itu.........bahkan hingga kini.

Lamunan saya ini, berkecamuk di dalam kepala manakala pak Habibie bercerita soal N250, saya memiliki kekecewaan yang yang sama dengan beliau, seandainya N2130 benar-benar lahir.............kita tak perlu susah-susah membeli B737 atau Airbus 320.

***
Pak Habibie melanjutkan pembicaraannya....................

“Hal yang sama terjadi pada prototipe pesawat jet twin engines narrow body, itu saya tunjuk Ilham sebagai Kepala Proyek N2130. Ia bukan karena anak Habibie, tapi Ilham ini memang sekolah khusus mengenai manufakturing pesawat terbang, kalau saya sebenarnya hanya ahli dalam bidang metalurgi pesawat terbang. Kalau saja N2130 diteruskan, kita semua tak perlu tergantung dari Boeing dan Airbus untuk membangun jembatan udara di Indonesia”.

“Dik, dalam industri apapun kuncinya itu hanya satu QCD,

? Q itu Quality, Dik, anda harus buat segala sesuatunya berkualitas tinggi dan konsisten? C itu Cost, Dik, tekan harga serendah mungkin agar mampu bersaing dengan produsen sejenis? D itu Delivery, biasakan semua produksi dan outcome berkualitas tinggi dengan biaya paling efisien dan disampaikan tepat waktu!Itu saja!”

Pak Habibie melanjutkan penjelasan tentang QCD sbb:

“Kalau saya upamakan, Q itu nilainya 1, C nilainya juga 1 lantas D nilainya 1 pula, jika dijumlah maka menjadi 3. Tapi cara kerja QCD tidak begitu Dik.............organisasi itu bekerja saling sinergi sehingga yang namanya QCD itu bisa menjadi 300 atau 3000 atau bahkan 30.000 sangat tergantung bagaimana anda semua mengerjakannya, bekerjanya harus pakai hati Dik..................”

Tiba-tiba, pak Habibie seperti merenung sejenak mengingat-ingat sesuatu ...........................

“Dik, ..........saya ini memulai segala sesuatunya dari bawah, sampai saya ditunjuk menjadi Wakil Dirut perusahaan terkemuka di Jerman dan akhirnya menjadi Presiden RI, itu semua bukan kejadian tiba-tiba. Selama 48 tahun saya tidak pernah dipisahkan dengan Ainun, ...........ibu Ainun istri saya. Ia ikuti kemana saja saya pergi dengan penuh kasih sayang dan rasa sabar. Dik, kalian barangkali sudah biasa hidup terpisah dengan istri, you pergi dinas dan istri di rumah, tapi tidak dengan saya. Gini ya............saya mau kasih informasi........... Saya ini baru tahu bahwa ibu Ainun mengidap kanker hanya 3 hari sebelumnya, tak pernah ada tanda-tanda dan tak pernah ada keluhan keluar dari ibu........................”

Pak Habibie menghela nafas panjang dan tampak sekali ia sangat emosional serta mengalami luka hati yang mendalam.............................seisi ruangan hening dan turut serta larut dalam emosi kepedihan pak Habibie, apalagi aku tanpa terasa air mata mulai menggenang.

Dengan suara bergetar dan setengah terisak pak Habibie melanjutkan........................

“Dik, kalian tau.................2 minggu setelah ditinggalkan ibu............suatu hari, saya pakai piyama tanpa alas kaki dan berjalan mondar-mandir di ruang keluarga sendirian sambil memanggil-manggil nama ibu......... Ainun......... Ainun ................. Ainun ..............saya mencari ibu di semua sudut rumah.

Para dokter yang melihat perkembangan saya sepeninggal ibu berpendapat ‘Habibie bisa mati dalam waktu 3 bulan jika terus begini..............’ mereka bilang ‘Kita (para dokter) harus tolong Habibie’.

Para Dokter dari Jerman dan Indonesia berkumpul lalu saya diberinya 3 pilihan;

1. Pertama, saya harus dirawat, diberi obat khusus sampai saya dapat mandiri meneruskan hidup. Artinya saya ini gila dan harus dirawat di Rumah Sakit Jiwa!2. Opsi kedua, para dokter akan mengunjungi saya di rumah, saya harus berkonsultasi terus-menerus dengan mereka dan saya harus mengkonsumsi obat khusus. Sama saja, artinya saya sudah gila dan harus diawasi terus...............3. Opsi ketiga, saya disuruh mereka untuk menuliskan apa saja mengenai Ainun, anggaplah saya bercerita dengan Ainun seolah ibu masih hidup.

Saya pilih opsi yang ketiga............................”

Tiba-tiba, pak Habibie seperti teringat sesuatu (kita yang biasa mendengarkan beliau juga pasti maklum bahwa gaya bicara pak Habibie seperti meloncat kesana-kemari dan kadang terputus karena proses berpikir beliau sepertinya lebih cepat dibandingkan kecepatan berbicara dalam menyampaikan sesuatu) ...................... ia melanjutkan pembicaraannya;

“Dik, hari ini persis 600 hari saya ditinggal Ainun..............dan hari ini persis 597 hari Garuda Indonesia menjemput dan memulangkan ibu Ainun dari Jerman ke tanah air Indonesia.............

Saya tidak mau menyampaikan ucapan terima kasih melalui surat............. saya menunggu hari baik, berminggu-minggu dan berbulan-bulan untuk mencari momen yang tepat guna menyampaikan isi hati saya. Hari ini didampingi anak saya Ilham dan keponakan saya, Adri maka saya, Habibie atas nama seluruh keluarga besar Habibie mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya, kalian, Garuda Indonesia telah mengirimkan sebuah Boeing B747-400 untuk menjemput kami di Jerman dan memulangkan ibu Ainun ke tanah air bahkan memakamkannya di Taman Makam Pahlawan. Sungguh suatu kehormatan besar bagi kami sekeluarga. Sekali lagi, saya mengucapkan terima kasih atas bantuan Garuda Indonesia”

Seluruh hadirin terhenyak dan saya tak kuasa lagi membendung air mata..............................

Setelah jeda beberapa waktu, pak Habibie melanjutkan pembicaraannya;

“Dik, sebegitu banyak ungkapan isi hati kepada Ainun, lalu beberapa kerabat menyarankan agar semua tulisan saya dibukukan saja, dan saya menyetujui.....................

Buku itu sebenarnya bercerita tentang jalinan kasih antara dua anak manusia. Tak ada unsur kesukuan, agama, atau ras tertentu. Isi buku ini sangat universal, dengan muatan budaya nasional Indonesia. Sekarang buku ini atas permintaan banyak orang telah diterjemahkan ke beberapa bahasa, antara lain Inggris, Arab, Jepang..... (saya lupa persisnya, namun pak Habibie menyebut 4 atau 5 bahasa asing).Sayangnya buku ini hanya dijual di satu toko buku (pak Habibie menyebut nama satu toko buku besar), sudah dicetak 75.000 eksemplar dan langsung habis. Banyak orang yang ingin membaca buku ini tapi tak tahu dimana belinya. Beberapa orang di daerah di luar kota besar di Indonesia juga mengeluhkan dimana bisa beli buku ini di kota mereka.

Dik, asal you tahu............semua uang hasil penjualan buku ini tak satu rupiahpun untuk memperkaya Habibie atau keluarga Habibie. Semua uang hasil penjualan buku ini dimasukkan ke rekening Yayasan yang dibentuk oleh saya dan ibu Ainun untuk menyantuni orang cacat, salah satunya adalah para penyandang tuna netra. Kasihan mereka ini sesungguhnya bisa bekerja dengan nyaman jika bisa melihat.

Saya berikan diskon 30% bagi pembeli buku yang jumlah besar bahkan saya tambahkan lagi diskon 10% bagi mereka karena saya tahu, mereka membeli banyak buku pasti untuk dijual kembali ke yang lain.

Sekali lagi, buku ini kisah kasih universal anak manusia dari sejak tidak punya apa-apa sampai menjadi Presiden Republik Indonesia dan Ibu Negara. Isinya sangat inspiratif...................”

(pada kesempatan ini pak Habibie meminta sesuatu dari Garuda Indonesia namun tidak saya tuliskan di sini mengingat hal ini masalah kedinasan).

Saya menuliskan kembali pertemuan pak BJ Habibie dengan jajaran Garuda Indonesia karena banyak kisah inspiratif dari obrolan tersebut yang barangkali berguna bagi siapapun yang tidak sempat menghadiri pertemuan tsb. Sekaligus mohon maaf jika ada kekurangan penulisan disana-sini karena tulisan ini disusun berdasarkan ingatan tanpa catatan maupun rekaman apapun.

Jakarta, 12 Januari 2012

Salam,
Capt. Novianto Herupratomo


Sumber : kaskus


Membuka Tambang Semurah Rp 50 Juta

Membuka Tambang Semurah Rp 50 Juta

10:11 PM Add Comment
Presiden Susilo Bambang Yudhoyono sudah menyatakan bahwa ia akan mendedikasikan dua tahun terakhir masa kepemimpinannya untuk melindungi hutan. Ternyata, menjelang 2011 berakhir, muncul kasus-kasus kekerasan menonjol terhadap masyarakat yang melibatkan penggunaan hutan (atau lahan) akibat konflik dengan perusahaan-perusahaan yang mengeksploitasi sumber daya alam.

http://images.detik.com/content/2011/09/27/157/SBY1.jpg

Kita tentu masih ingat kasus Mesuji yang langsung mendapat perhatian nasional serta penanganan berupa pembentukan tim pencari fakta. Beberapa hari berikutnya, muncul juga kasus penembakan oleh polisi terhadap dua orang pemrotes yang menduduki pelabuhan Sape, di Bima, Nusa Tenggara Barat. Dalam peristiwa tersebut, selain dua orang tewas, terdapat 31 korban luka-luka.

http://data.tribunnews.com/foto/bank/images/hutan-baturraden.jpg

Di Riau, warga Pulau Padang melakukan aksi jahit mulut di DPRD Riau sebagai aksi protes terhadap aksi intimidasi menjelang dibukanya hutan tanaman industri oleh perusahaan besar PT Riau Andalan Pulp and Paper di wilayah mereka. Kasus ini juga terjadi pada Desember 2011.


http://img.antaranews.com/new/2011/09/ori/20110927ForestIndonesiaConference270911-4.jpg

Pada bulan yang sama juga, Mahkamah Agung membatalkan status Taman Nasional untuk Batang Gadis, Sumatera Utara. Status Taman Nasional Batang Gadis gugur akibat uji materi yang diajukan oleh PT Sorik Mining--perusahaan pertambangan patungan antara PT Aneka Tambang dengan Australia.

http://images.detik.com/content/2011/09/27/157/SBY2.jpg

Dengan beberapa kasus ini, tentu wajar jika kita bertanya, di mana perlindungan yang dijanjikan oleh Presiden tersebut?

Memang, hutan-hutan di Indonesia punya kategori penggunaan yang berbeda-beda. Ada yang tak boleh disentuh, ada yang boleh dikelola untuk memperoleh keuntungan ekonomi. Tetapi, Indonesian Center for Environmental Law (ICEL/Pusat Hukum Lingkungan Indonesia) melihat contoh-contoh kasus tersebut sebagai penanda bahwa pemerintah kita tak serius dengan perlindungan hutan.

http://images.detik.com/content/2011/09/27/157/SBY3.jpg

"Masyarakat kita dikungkung oleh ketidaktahuan akan investasi kehutanan di Indonesia," kata Direktur Eksekutif ICEL Henri Subagiyo di Jakarta, Kamis (29/11).

Selain transparansi dari soal pemberian izin pengelolaan hutan, ICEL juga menilai pemerintah belum mengakui bahwa lingkungan punya daya dukung yang terbatas. Sebagai contoh, sekitar 65% wilayah Kota Samarinda di Kalimantan Timur sudah diberikan untuk izin pengelolaan pertambangan.

http://www.thepoliticaltoday.com/wp-content/uploads/2011/09/17354.jpg

Data itu diperoleh dari Dinas Pertambangan Kota Samarinda. Sementara data Jaringan Advokasi Tambang Kalimantan Timur malah menemukan 70,66% wilayah Kota Samarinda akan digunakan untuk usaha pertambangan. Itu baru pertambangan, belum lagi untuk perkebunan atau permukiman.

Satuan Tugas Pemberantasan Mafia Hukum sudah pernah merilis data pelanggaran izin pemanfaatan hutan untuk pertambangan dan perkebunan. Di Kalimantan Tengah saja, ada 606 unit tambang (68%) serta 285 unit perkebunan (32%) dengan izin bermasalah. Jumlah lahan yang bermasalah tersebut mencapai 3,67 juta hektar untuk pertambangan dan 3,8 juta hektar untuk perkebunan.

http://skalanews.com/filemodul/berita/file_item/2/47/2011-09-27/sby-menilai-hutan-erat-kaitannya-dengan-ketahanan-pangan_big__20110927065233_file_vino_cms.jpg

Untuk mempercepat penanganan kasus, Satgas Pemberantasan Mafia Hukum menginstruksikan agar Kementerian Kehutanan memprioritaskan 63 izin bermasalah, terdiri atas 54 perkebunan kelapa sawit dan 9 pertambangan. Lahan seluas 855 ribu hektar ini diprioritaskan karena cakupannya yang sangat luas.

Perusahaan pemilik izin juga sudah jelas melakukan aktivitas di dalam kawasan hutan konservasi tinggi. Ternyata, sampai sekarang, Kementerian Kehutanan pun belum melakukan apa-apa terhadap 63 izin ini. Sanksi pidana terhadap pejabat negara yang memberi izin pun tidak ada.

Kadang memang Kementerian bisa berdalih bahwa wewenang pengelolaan hutan ada di tingkat daerah, tapi, Satgas Pemberantasan Mafia Hukum sudah memastikan bahwa kawasan hutan untuk 63 izin ini berada di bawah pengelolaan Kementerian Kehutanan. Sehingga seharusnya Kementerian tak bisa lagi berdalih.

http://www.greenpeace.org/seasia/id/community_images//20/40220/24413_47053.jpg

Kalimantan Tengah menjadi pusat prioritas Satgas Mafia Hukum karena kawasan ini akan menjadi proyek percontohan buat skema mengurangi emisi akibat penebangan dan kerusakan hutan (Reducing Emissions from Deforestation and Forest Degradation/REDD+).

Dalam Konferensi Perubahan Iklim PBB di Durban pada akhir November lalu, pemerintah Indonesia bolak-balik memamerkan pada dunia internasional bahwa Kalimantan Tengah siap menjadi wilayah percontohan pelaksanaan REDD+.

Kepala Unit Kerja Presiden bidang Pengawasan dan Pengendalian Pembangunan sekaligus Kepala Satgas REDD+ Kuntoro Mangkusubroto juga menyatakan bahwa Kalimantan Tengah akan menjadi semacam laboratorium untuk pembangunan ekonomi Indonesia selanjutnya.

Pembangunan ekonomi Indonesia ke depan, menurut Kuntoro, harus menyeimbangkan antara pertumbuhan ekonomi dengan kelestarian lingkungan. Dan Kalimantan Tengahlah yang akan jadi pionirnya untuk menentukan bagaimana keseimbangan itu bisa diraih.

Hanya saja, ICEL menemukan bahwa meski komitmen-komitmen serta status wilayah percontohan REDD+ itu sudah disematkan di Kalimantan Tengah dan diakui dunia sejak 2009, tetap saja izin-izin pengelolaan hutan untuk pertambangan dan perkebunan masih tetap keluar di tingkat bupati. Dan tidak ada sanksi pula atas pejabat yang memberi izin tersebut.

Masih ada daerah-daerah selain Kalimantan Tengah yang, menurut ICEL, memiliki tingkat keruwetan sama dari segi pemberian izin kelola hutan, yaitu Riau dan Papua.

Selain itu, ICEL juga belum melihat adanya penegakan hukum yang berarti dari pelanggaran-pelanggaran peraturan lingkungan ini. Dari pengkajian ulang izin-izin pengelolaan hutan yang sudah dikeluarkan, Satgas Mafia Hukum sudah menemukan berbagai macam pelanggaran dengan bukti jelas. Itu pun belum ditindaklanjuti. "Jika masalah perizinannya ada di tata ruang, maka pejabat yang memberi izin seharusnya bisa kena," kata Henri. 

Dia juga berharap 2012 menjadi awal diberlakukannya terapi kejut, bahwa bukan hanya pengusaha penyalahguna izin yang bisa kena hukuman, tapi juga pejabat pemberi izin.

ICEL mengindikasikan perizinan sebagai sektor yang paling rawan korupsi dengan nilai kerugian yang jauh lebih fantastis daripada korupsi pengadaan barang dan jasa di APBN.

"Masyarakat kan kangen dengan penegakan hukum di kasus pencemaran lingkungan misalnya. Mungkin bukan kangen juga sih, tapi memang tidak pernah terjadi (penegakan hukum di bidang lingkungan itu)," tambah Henri.

Selain itu, kerusakan lingkungan akibat tambang batubara pun belum bisa dibendung karena izinnya yang sangat mudah. Menurut Dyah Paramita, peneliti ICEL untuk pertambangan, untuk mendapat izin membuka tambang, hanya butuh modal Rp 50 juta. Status perusahaannya pun tak butuh PT yang pemodalannya ratusan juta, cukup CV yang didaftarkan pada notaris dan dengan dua nama terdaftar di bawahnya.

CV yang akan meminta izin ini juga tak perlu melampirkan pengetahuan khusus di bidang pertambangan. "Padahal untuk membuka tambang kan perlu pengetahuan teknik menggali, teknik reklamasi (perbaikan lahan sesudah menambang). Syarat awalnya saja sudah sangat longgar. Dan standar-standar ini tidak ditingkatkan," kata Dyah.

Dengan berbagai kemudahan izin yang diberikan pada investor yang merusak lingkungan, ketiadaan penegakan hukum yang berpihak pada hutan, serta minimnya informasi yang diberikan pada warga, sangat mungkin tren konflik lahan seperti yang terjadi pada akhir 2011 ini akan makin sering terjadi di 2012.

Apakah kita bisa menerima munculnya konflik-konflik Mesuji lainnya?

http://www.presidensby.info/imageD.php/5511.jpg
sumber :http://id.berita.yahoo.com/blogs/newsroom-blog/membuka-tambang-semurah-rp-50-juta.html

Huru-hara tutup tahun

Huru-hara tutup tahun

9:35 PM Add Comment


(Bukittinggi, 31/12/2011) Selalu ada yang berbeda dengan bulan kedua-belas pada sistem penanggalan Masehi terhadap bulan-bulan sebelumnya, yaitu suasana yang lebih ramai dan lebih sibuk. Cobalah tengok aktifitas di sekitar terminal bus ibukota misalnya, berduyun-duyun orang untuk masuk ke dalam antrian pembelian karcis luar-kota. Ketika ditanya, mereka rata-rata menjawab bahwa niat pulang kampung kali ini adalah untuk merayakan tahun baru bersama keluarga.
“Habis nggak enak mas tahun baruan sendirian, kayak nggak afdhol, gitu!” Timpal seorang pemuda paruh-baya dengan suara mantap. Sementara ketika melongok daerah pusat perbelanjaan, euphoria justru bertambah semarak lagi. Mulai dari memasuki gerbang utama, pengunjung sudah disuguhi kata-kata sambutan yang terpasang melambai-lambai, “Happy New Year 2012 For All of You!” Dilanjutkan dengan setibanya di arena pertokoan, pengunjung dimanjakan lagi dengan spanduk besar-besar aneka warna, “Discount up 70% Off!”, “Buy One Get Some!”, atau yang lebih dahsyat lagi saat ditemukan slogan promosi yang menganjurkan, “ Shop Till You Drop!” Bukan main…
Bulan Desember yang diidentikan oleh banyak negara termasuk Indonesia, adalah kumpulan musim libur dan musim perayaan, seperti Hari Hak Azasi Manusia, Hari Ibu, Hari Natal, dan Hari Tahun Baru Masehi. Bahkan di bulan ini, daftar hari non-aktif di Indonesia bisa keroyokan datangnya–mulai dari Hari Libur Sekolah, Hari Cuti Bersama, Hari Shopping Keluarga, hingga Hari-hari Kejepit alias hari kerja yang diapit oleh beberapa hari libur. Alhasil, separuh dari tigapuluh hari terdiri dari tanggalan berwarna merah semua. Tapi belum cukup sampai disitu rupanya, saat musim kerja datang lagi—masih saja banyak orang yang sibuk mengakali agar liburan bisa sedikit  diperpanjang.
Keceriaan pun terlihat disana-sini. Wajah-wajah sumringah muncul setelah bebanan kerja satu tahun dibalas dengan gaji ke-tigabelas. Langkah-langkah kaki yang biasanya terseret-seret lunglai mengikuti pola jam kerja pergi subuh-pulang malam tampak sigap menyusuri lalu-lintas jalur luar kota yang super padat atau tiba-tiba sanggup untuk berthawaf mengelilingi lima lantai dari tiap gedung pertokoan yang begitu menggiurkan untuk disinggahi. Ya, kesenangan yang menimpa kadang memang membuat seseorang lupa akan banyak hal yang seharusnya dikerjakannya, seperti jadi lupa bahwa selama beberapa bulan sudah absen ke majelis ilmu, lupa bayar tunggakan hutang, lupa bersyukur, bahkan sampai lupa daratan.
Lalu bagaimanakah pandangan Islam dalam menyikapi perayaan tahun baru seperti yang sedang dinanti-nanti oleh sebagian besar masyarakat di beberapa hari ini?
Berkaitan dengan hal tersebut, Allah Ta’ala dalam firman-Nya yang berbunyi;
Artinya, “Sesungguhnya bilangan bulan pada sisi Allah adalah duabelas bulan dalam ketetapan Allah di waktu Dia menciptakan langit dan bumi, diantaranya empat bulan haram. Itulah (ketetapan) agama yang lurus, maka janganlah kamu menganiaya diri kamu dalam bulan yang empat itu, dan perangilah kaum musyrikin itu semuanya sebagaimana merekapun memerangi kamu semuanya, dan ketahuilah bahwasanya Allah beserta orang-orang yang bertakwa.” (QS. at-Taubah, 9:36)
Empat bulan haram yang dimaksudkan dalam ayat tersebut adalah Dzulqa’dah, Dzulhijjah, Muharram, dan Rajab.  Allah memasukkan keempat bulan itu dalam kelompok bulan-bulan haram dikarenakan pada bulan tersebut terdapat pelarangan untuk berperang, membunuh, dan melakukan perbuatan maksiat lainnya, bukanlah pula berarti perbuatan maksiat  boleh dilakukan di luar ke-empat bulan itu, akan tetapi ganjaran dosa yang diancamkan jauh lebih besar.
Dalam sistem penanggalan Islam sudahlah pasti tidak dikenal nama keduabelas bulan yang lebih dominan dihafal oleh umat di luar kepala, yaitu mulai Januari hingga Desember. Yang ada adalah Muharram, Shafar, Rabi’ul Awal, Rabi’ul Akhir, Jumadil Awal, Jumadil Akhir, Rajab, Sya’ban, Ramadhan, Syawal, Dzulqo’dah, dan Dzulhijjah. Ketika kami coba bertanya kepada beberapa orang tentang nama-nama bulan dalam kalender Islam beserta urutannya, hampir serempak reaksi yang diperoleh sama yakni gelengan kepala tanda tak tahu. Sementara kaidah bahasa mengatakan: jika tidak tahu lalu bagaimana bisa menyayangi?
Penanggalan sistem Hijriyah mulai diterapkan pada masa kekhalifahan Umar bin Khattab pada tahun 13-23 Hijriyah. Beliau memprakarsai penetapan perhitungan tahun yang didasarkan kepada peredaran bulan, sehingga terdapatlah dua pembagian jumlah hari dalam setiap bulannya yaitu bulan ganjil dan bulan genap. Sementara itu disandarkan penamaannya kepada momentum hijrah memiliki makna bahwa Islam tidak mengijinkan masuknya kesyirikan atau pemujaan terhadap seseorang dari pintu manapun dan sekecil apapun, sebab bisa saja penamaannya menjadi Tahun Umar bin Khattab bila dirujuk kepada siapa yang memprakarsainya. Di Jawa misalnya, salah satu suku di Indonesia yang juga memiliki sistem penanggalan sendiri ini menetapkan sebuah nama yang diambil dari seorang rajanya yang bernama Aji Saka, sehingga kemudian menamakannya Tahun Saka. Begitu pula dengan tahun Masehi yang hampir digunakan oleh seluruh negara, ia diciptakan kaum kafir dengan mengadopsi dari gelar yang diberikan kepada nabi Isa bin Maryam yaitu Al-Masih yang kemudian populer dengan sebutan Tahun Masehi.
Hijrah Rasulullah beserta kaum Muhajirin dari bumi Mekkah ke Madinah merupakan momentum sejarah yang teramat penting bagi perkembangan Islam selanjutnya. Terlebih setelah peristiwa eksodus tersebut kemajuan dunia Islam bisa mencapai kejayaannya, sehingga hal inilah yang menjadi pondasi yang tepat bagi penamaan tahun Islam.
Kembali kepada acara rutin menyambut tahun baru, ada juga sekelompok umat yang mentransfer perayaan kaum kafir tersebut untuk diaplikasikan kepada tahun baru Hijriyah. Sejumlah acara pun digelar, seperti dzikir akbar, tabligh tolak-bala 2012, do’a bersama, hingga konser nasyid semalam suntuk. Di awal dan di penghujung sesi, do’a pun dipanjatkan, “Ya Allah, jauhkanlah kami dari keburukan diri-diri kami dan dari apa-apa yang tidak sesuai dengan apa yang telah dicontohkan oleh rasul-Mu, serta selamatkanlah kami dari siksamu…”
Dalam sebuah hadistnya, Rasulullah saw telah bersabda,
مَنْ أَحْدَثَ فِي أَمْرِنَا هَذَا مَا لَيْسَ مِنْهُ فَهُوَ رَدٌ.
Artinya, “Barangsiapa yang mengada-adakan dalam urusan (agama) kami ini yang bukan berasal darinya, maka amalan tersebut tertolak.” (HR. Bukhari-Muslim)
Ketahuilah bahwa apabila Rasulullah mencontohkan sesuatu, maka orang yang paling dahulu mengikutinya adalah para sahabat dan orang-orang beriman yang bersamanya. Sebaliknya, apabila orang-orang terdekatnya saja tiada pernah mengerjakannya, lalu bagaimanakah lagi dengan pernyataan: “Bahwa amalan ini baik atau amalan itu baik, lihatlah apa yang dibacakan didalamnya berikut seruan dakwah yang memenuhinya. Mengapakah kita tidak menggantikan posisi kemeriahan tahun baru Masehi di tahun baru Hijriyah?” Hmm, sepertinya ini sih dalih untuk sekedar mengakali ancaman Rasulullah terhadap umatnya yang mencoba menyerupai apa-apa yang dikerjakan oleh kaum lain yang tidak ada contohnya dari beliau. Tasyabbuh, begitu istilahnya.
Sementara pada beberapa literatur dikhabarkan bahwa asal-usul perayaan tahun baru Masehi didasarkan pada kebudayaan Persi kuno yaitu ketika Raja Nairuz naik tahta menjadi raja untuk kaumnya yang menjadikan api sebagai sesuatu yang dipuja-puja. Mereka kaum Majusi yang menganggap api sesuatu yang memiliki kekuatan sehingga karena kepercayaan itulah mereka menetapkan tanggal 1 Januari sebagai hari penobatan raja baru yaitu yang dipersangkakan sebagai hari terciptanya api. Sepanjang malam mereka berpesta, menyalakan bunga-bunga api, mengkonsumsi minuman keras, dan turun ke jalan-jalan. Adakah kesamaan dengan yang terjadi pada masa-masa sekarang ini?
Perayaan pesta kembang api, acara panggung seni dengan bertabur artis papan-atas ibukota, konvoy malam keliling kota, bakar-bakar ikan tepi pantai, countdown detik-detik pergantian tahun secara bersama-sama, meniup terompet, menampakkan keriangan dengan melakukan toast  ala film cowboy, semuanya tampak sudah sah-sah saja di negeri ini. Perhelatan besar-besaran ini pun bukan hanya pesta rakyat semata, tapi sudah pula diselenggarakan dan dibantu kemeriahannya oleh negara. Lihat saja gemerlapnya malam di pusat kota-kota besar, suasana yang dalam al-qur’an disebutkan “Jadikanlah malammu untuk istirahat” atau di ayat lain berbunyi “Jadikanlah malammu untuk akhiratmu”, justru dihidupkan dengan beragam kegiatan penghantar kemaksiatan atau paling tidak sebagai fasilitas untuk kegiatan yang tak ada faedahnya. Perhatikanlah ketika kemaksiatan itu ditata dengan bahu-membahu, mulai dari masyarakat umum, pusat perbelanjaan, instansi pemerintah hingga lembaga keamanan negara. Mulai dari orang nomor satu hingga orang yang sedang sibuk cari-cari kursi, dengan senang hati menyempatkan diri  untuk muncul mengucapkan kata-kata sambutan yang disiarkan live sampai ke pelosok kampung. Semua tampak saling satu-padu, ada yang bertugas mengeruk uang rakyat dengan menggelar diskon gila-gilaan, ada yang bertugas menyusun program acara Kemaksiatan Massal, ada juga yang berperan aktif menjaga keberlangsungan perhelatan akbar umat kafir itu agar tak diobrak-abrik sebuah ormas Islam… Sebagian lagi justru mengupayakan menolak kemaksiatan dengan bid’ah, “Daripada masyarakat joged di tepi pantai, kan lebih baik kalau mereka diajak dzikiran bersama, mas!” Begitu kelit salah seorang panitianya.
Menjelang fajar hingga waktu ayam jantan berkokok, saat itu usailah kemeriahan. Tinggallah yang ada sisa-sisa pesta semalam suntuk dan sampah-sampah kembang-api yang berserakan mengotori jalan. Spirit yang menggebu-gebu untuk mengisi lembaran tahun yang baru saja datang itu, tampak menguap ke udara pagi yang masih bercampur dengan asap-asap kemaksiatan. Sementara para penikmat malam tahun baru, tengah pulas tertidur. Entahlah apakah sempat untuk sholat subuh…
Sungguh memilukan nasib sebagian besar umat di negeri ini, lima kali sehari merintih meminta kebahagiaan dunia-akhirat, siang-malam tekun berupaya memperbaiki jenjang hidup agar tak lagi berada dibawah garis kemiskinan, tapi sepanjang waktu pula melumuri umur dengan penyakit tasyabbuh, penyakit ujub-riya’-dan sum’ah, penyakit sihir dan perdukunan, ataupun penyakit TBC (Takhayul, Bid’ah, Churafat). Negeri ini tak ubah layaknya sarang penyakit. Belum habis satu diberantas, sudah kambuh lagi penyakit yang lain.Sebahagian orang justru menganggap negeri ini negeri hantu. Tak percaya? Coba amati ensiklopedi roh gentayangan versi orang Indonesia: ada kuntilanak, pocong, mak lampir, sundel bolong, suster ngesot, nyi roro kidul, sampai kolor ijo yang sempat meresahkan kaum wanita beberapa waktu lalu. Ternyata ada benarnya juga lirik klasik yang mengatakan bahwa Indonesia itu tanah surga, bahkan tongkat kayu dan batu jadi tanaman… Terapannya untuk saat ini adalah bahwa apa saja laku dijadikan ladang bisnis di Indonesia, sampai-sampai hantu pun jadi artis utama layar lebar.  Dan ketika akidah rontok karena bersinggungan dengan nafsu dunia, mulai didaulatlah hantu sebagai tuhan, naudzubillahi min dzaalik! Itu dilakukan oleh muslim yang notabene masih mengaku sholat, apatah lagi dengan yang jarang sholat atau malah yang sudah merasa tak perlu sholat lagi karena yakin telah sampai pada derajat maqam. Pantas saja bencana tak habis-habisnya turun menimpa.
Fakta tersebut juga merupakan beberapa faktor dari penyebab kemunduran kaum muslimin sendiri. Menjauh dari ilmu yang dibawa para salafush sholeh, tidak menerapkan syari’at secara kaffah, mempertuhankan hawa nafsu dan cinta dunia, serta tasyabbuh kepada millah Yahudi dan Nasrani. Patut disadari bahwa mereka adalah umat kadaluarsa karena telah lewat masanya mereka mengutamakan ajaran nabi-nabi serta nenek-moyang mereka. Cukuplah sudah Rasulullah sebagai pengganti dan penyempurna hingga akhir zaman. Allah Ta’ala berfirman;
Artinya,”Dan (ingatlah) ketika Isa Ibn Maryam berkata, “Hai Bani Israil, sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepadamu, membenarkan kitab sebelumku, yaitu Taurat, dan memberi kabar gembira dengan (datangnya) seorang Rasul yang akan datang sesudahku, yang namanya Ahmad (Muhammad).” Maka tatkala Rasul itu datang kepada mereka dengan membawa bukti-bukti yang nyata, mereka berkata, “Ini adalah sihir yang  nyata.” (QS. ash-Shaff, 61:6)
Akhirnya, mengapakah seorang yang mengaku muslim tidak bermuhasabah dalam keluasan hari-hari yang diberikan Allah Ta’ala kepadanya? Mengapa justru ia sibuk berletih-letih dan menghamburkan segala potensi yang dimilikinya tidak untuk keta’atan kepada Yang Maha Berkuasa? Bergembira-ria dalam menyambut hari raya—tentu saja dianjurkan dalam Islam, tapi asal tak keluar dari jalur yang disyari’atkan tentunya. Rasulullah saw sendiri sudah menyampaikan bahwa telah dicukupkan dua hari raya bagi umat Islam, yaitu Idul Fitri dan Idul Adha. Mengapakah lagi seorang muslim harus tasyabbuh dan mentransfer budaya di luar Islam?
Allah Ta’ala berfirman, 
Artinya, “Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat); dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (QS. al-Hasyr, 59:18)
Dari Hasan al-Bashri rahimahullah diriwayatkan bahwa beliau berkata, “Wahai anak  Adam, sesungguhnya kamu tidak lain hanya hidup beberapa hari saja; setiap kali waktu berlalu, berarti hilanglah sebagian dirimu.” (Siyar A’lam an-Nurbala’, 1/496) Untuk itu waspadalah bagi para pelanggan penikmat malam tahun baruan, jangan-jangan usai pesta tutup tahun—lalu engkau pulalah yang tutup usia! Wallahu ‘alam bishowwab. (andisetianusa)

loading...