loading...

Telkomsel & indosat milik siapa ? wajib baca !!!!!

6:08 PM
Hasil gambar untuk telkomsel milik siapa
Tahukah Anda bahwa perusahaan komunikasi seluler Telkomsel yang mempesona ini sarat muatan komersil dan politis? Telkomsel yang ternyata sahamnya dimiliki juga Indosat sebesar 35% itu  disinyalir memainkan  peranan sebagai "pengumpul dana"  untuk kepentingan komersial dan politik. Telkomsel yang dimiliki oleh Indosat  -disebut-sebut adalah saingan Telkomsel-   disinyalir memainkan peranan Kartel di bidang industri telekomunikasi di tanah air bersama beberapa operator seluler lainnya.  Mereka sepertinya bersepakat mengatur "permainan" agar langgeng dan dapat meraup berbagai tujuan masing-masing operator. Mereka yang terlibat dalam kartel tersebut memperlihatkan kepada publik bahwa seolah-olah mereka bersaing dalam permainan yang amat keras, akan tetapi sesungguhnya pada level top pemilik saham mereka mengatur irama itu dan tertawa terbahak-bahak menyaksikan upaya pembodohan pelanggan yang dilancarkan oleh masing-masing operator melalui iklan dan promosi taktis, padahal semua operator itu berada dalam kendali kerajaan kartel si Raja Telekomunikasi Indonesia. Analisa keterkaitan Telkomsel dalam jaringan Kartel. Sebagai perusahaan yang telah menjadi operator seluler nomor satu di Indonesia (berdasarkan standard penguasaan pangsa pasar dan jumlah pelanggan) Telkomsel telah tumbuh menjadi perusahaan telekomunikasi raksasa di Indonesia bahkan di Asia. Di Indonesia dengan meraih jumlah pelanggan 100 juta pelanggan pada Mei 2011 dan menguasai 51% market share (pangsa pasar) tahun 2007, Telkomsel telah menjalin kerjasama dengan mitra operator di berbagai dunia. Disebutkan dalam berbagai informasi, Telkomsel berhasil membuka jaringan kerjasama dengan 155 negara. Melihat reputasi dan keterkaitan pembagian saham Telkomsel dengan "saingannya" Indosat sebagaimana disebutkan di atas, apa yang ada dalam pikiran kita selain munculnya rasionalitas sebagai respon atas kejanggalan dan keanehan tersebut? Untuk lebih jelasnya mari perhatikan beberapa catatan penting tentang jaringan "krodit" operator kelas wahid kita sebagai berikut : Pembagian saham Telkomsel adalah : 65%  oleh  PT Telekomunikasi Indonesia, Tbk ( atau disebut "Telkom" saja) Indonesia dan 35% untuk Indosat, Tbk. Dari 65% saham milik Telkom, Tbk ini  dimiliki oleh Singtel (Singapore) sebesar 35%, artinya, saham yang murni dimiliki Telkom, Tbk hanya 30% saja, itu pun belum dikurangi saham milik publik yang juga tedapat dari pihak asing. Indosat, Tbk sendiri dimiliki oleh jaringan multi taipan dari berbagai negara, dengan demikian tak mustahil Indosat, Tbk itu sahamnya dikuasai oleh para taipan dari bebrapa negara, antara lain :  QTEL Asia  sebesar 65% (milik kongomerat Qatar setealh dijual oleh STT Singapore ke Qatar),   Skagen dari  AS  sebesar 5,57%. Setelah itu barulah Pemerintah RI (14,29%) dan publik (15,14%. Lihatlah kepemilikan saham kita (Pemerintah 14,29% dan publik 15,14%, jika keduanya dijumlahkan hanya 29,43% saja. Tidak sampai 35% seperti jumlah saham Telkomsel yang yang dimiliki Indosat, Tbk. Sementara itu, PT Telekomunikasi Indonesia yang menguasai 65% saham Telkomsel, ternyata dimiliki oleh para taipan kaliber kakap asing, sebesar 45,58%. Sedangkan Pemerintah RI (BUMN PT Telkom, Tbk) sebesar 51,19%. Sisanya, 3,23% saja dimiliki oleh "anak negeri." Siapakah taipan kaliber asing yang menguasai 45,58% saham PT Telkom, tbk? Ternyata pemiliknya paling dominan adalah lagi-lagi dari SingTel singapore. Atas dasar data dan fakta di atas  kita dapat mengambil beberapa  kesimpulan utama, yaitu : Industri telekomunikasi di tanah air TELAH dikuasai oleh pihak Asing. Adanya persekongkolan dalam industri telekomunikasi kita dalam jaringan Kartel Telekomunikasi. Ternyata pemiliknya yang "itu-itu saja" alias dia-dia juga. Telkomsel memainkan peranan penting dalam Kartel tersebut. Telkomsel terindikasi menjadi "Sapi Perah" untuk tujuan komersil dan Politik negara asing Pemerintah tidak berdaya mengatur deregulasi bidang telekomunikasi yang menguntungkan kepentingan bangsa (pengguna) dan negara karena berhadapan dengan jaringan mafia komunikasi asing. Telkomsel dan beberapa operator lainnya, telah menjelma menjadi kendaraan strategis  yang dipergunakan oleh para taipan asing untuk meraup keuntungan optimal dari Indonesia. Idea dan inovasi apapun dilakukan atas nama profesionalisme dan layanan prima, padahal di dalamnya Telkomsel telah menjadi "sapi perah" untuk kepentingan politik dan komersial para Taipan. Kepentingan politik terhadap Telkomsel adalah, operator seluler ini digunakan untuk meraup keuntungan  bagi kepentingan negara asing dan berkaitan dengan bargaining pada bidang yang sama dalam kepemilikan di PT Telekom, PT Indosat, PT.Indosat, PT.Excelcomindo,  PT.Natrindo (Lippo Telecom),  PT.Cyber Access, PT. Mandara Seluler dan Twinwood Ventura. Semua perusahaan seluler itu dimiliki oleh taipan kaliber dunia terutama dari Singapore dan Malaysia. Menggoyang Telkomsel dari cengkeraman Taipan asing sama halnya menganggu stabilitas di beberapa perusahaan operator seluler lainnya. Lihatlah bagaimana mereka menguasai saham-saham perusahaan operator seluler kita, sebagai berikut : PT.Telkomsel 35% sahamnya dipegang oleh SingTel anak perusahaan Temasek Singapore. PT.Natrindo (Lippo Telecom) 95% sahamnya dikuasai Maxis Communication, PT.Cyber Access 60% sahamnya dikuasai Huctchinsons Telecom Hongkong. PT.Mandara Seluler, 24,7 % sahamnya dikuasai Polaris Mobile. Juga tercatat Twinwood Ventura dari Sampoerna Group menguasai 58% saham PT.Mandara Seluler. PT.Excelcomindo 66,98% sahamnya dikuasai Telekom Malaysia. PT.Indosat 41,94 % sahamnya  (sebelum dijual oleh STT ke QTEL ASIA) dikuasai ST Telemedia (STT) anak perusahaan Temasek Singapore, Oleh karenanya tidak heran, mengapa pemerintah kita dan Telkom, Tbk sendiri  yang telah berkoar-koar sejak tahun 1997  hingga kini (4 tahun lamanya) akan melakukan buyback, ingin akuisisi, ingin menguasai dan berbagai istilah yang bernada menghibur publik,  BELUM dapat membuktikan rencana tersebut sebelum berakhirnya MoU yang telah ditandatangani. Jadi apapun kondisi dan situasinya, para Taipan yang tergabung dalam Kartel tersebut tidak akan memberi ruang gerak dan kesempatan kita untuk mengatur strategi melepaskan Telkomsel dari jeratannya. Mungkin suatu saat ketika para taipan sudah puas dan melihat Telkomsel dan operator di tanah air sudah mampu mandiri atau sudah terpecah belah karena reformasi dalam industri telekomunikasi, bisa jadi para taipan dalam kartel tersebut melepas cengkeramannya. Permainan maut Telkomsel pencabut Nyawa Pulsa Oleh karena itu tak heran, apapun dilakukan untuk meraup keuntngan optimal termasuk metode-metode dan skema pembodohan pelanggan melalui iklan dan lebih parah lagi adalah melalui pesan SMS yang menjebak dan menipu membuat kita geleng-geleng kepala karena diperlakukan seolah-olah tidak mengerti sama sekali sedang dalam jebakan maut mereka. Lihatlah apa yang sedang santer dan heboh dibicarakan saat ini. Lihatlah betapa vulgarnya Telkomsel mengirim SMS mulai betema "Mama Minta Pulsa" hingga "Hadiah Gratis Untuk Anda dengan menjawab 5 Pertanyaan berturut-turut."  Belum lagi aneka jebakan maut menyedot "nyawa" pulsa pelanggan melalui konten murahan yang disewa oleh beberapa provider di Telkomsel. Soal keuntungan dari permainan maut itu tidak tanggung-tanggung. Bayangkan saja sekali pesan itu Anda terima  maka Anda akan dikirim SMS berbahaya beberapa kali yang berujung pada habisnya "nyawa" pulsa Anda akibat disedot sebesar Rp.2000,- per SMS haram tersebut. Apa tanggapan anaka-anak, ibu-ibu atau pelanggan di kota dan pedesaan yang masih kurang memiliki wawasan obyektifitas  saat menerima pesan Telkomsel yang menawan tersebut? Mereka menekan tombol yes (setuju atau mengikuti petunjuk atau perintahnya. Lalu tekan Yes, tanda setuju), akibatnya fatal, pulsa mereka tersedot dengan cepat. Tragisnya bukan hadiah yang di dapat malah minta uang lagi untuk mengisi pulsa yang terbuang percuma dan sia-sia. Percuma dan sia-sia bagi kita, tapi menarik untuk Telkomsel. Lihat saja, berapa orang yang mampu terkoceh setiap hari? Katakan dari total 100 juta pelangganTelkomsel, hanya 5% saja yang terjebak setiap hari, atau katakanlah hanya 5% pelanggan Telkomsel yang terjebak dalam satu bulan terakhir, artinya ada sekitar 5 juta pelanggan yang memberikan pulsanya kepada Telkomsel. Dari 5 juta pelanggan tersebut, mereka terjebak permainan sebanyak 5 kali saja (karena menjawab 5 kali pertanyaan) dengan baya per SMS katakanlah Rp.1000,- per SMS. Artinya ada sebanyak 5 juta pelanggan yang dirampok oleh Telkomsel sebesar Rp.5000.- per orang. Jika ditotal jumlahnya mencengangkan, yaitu mencapai Rp.25 miliar. Berapa  lamakah sudah permainan itu dijalankan oleh Telkomsel? Apakah tidak menarik? Taipan Telkomsel Tak Terbendung? Jangan berpikir lagi adanya kompetitor murni di dalamya, yang  ada hanyalah kompetitor gadungan alias kompetitor rekayasa. Memang benar ada kompetisi dalam memerankan peranan masing-masing untuk menaikkan rating keuntungan bagi korporate masing-masing, tapi semua akhirnya bermuara pada taipan-taipan kaliber dunia yang sedang termehek-mehekmelihat skenario sandiwara penuh fulus itu berjalan dengan sukses. Adanya tekanan kepada Meninfokom juga tidak bergema sama sekali. Malah dalam wawancanra dengan TV One minggu lalu, Menteri Tifatul Sembiring seperti tidak semangat membahas hal ini. Secara eskplisit ia tidak terlalu semangat melepaskan peranan Taipan dalam menguasai Telkomsel, tetapi secara implisit dari raut wajah dan sikapnya terbersit ketidak mampuan pemerintah intervensi terlalu dalam tentang rencana tersebut. Apa yang dipikirkan oleh pak Tifatul? Biarlah pak Tifatul sendiri yang mengetahui detailnya. Sama halnya biarlah kita menerka-nerka apa sebetulnya yang melatar belakangi permainan maut Telkomsel ini, termasuk menerka-nerka melalui tulisan ini. Apapun yang kita lakukan tidak akan mengubah perilaku dan strategi para Taipan itu secara permanen. Lihat saja apa yang pernah dilakukan oleh Indonesia Telecommunication Users Group (ID.TUG) saat melaporkan Direktur Utama (Dirut) PT Telkomsel, Sarwoto Atmo Sutarno (pada saat itu -red) ke polisi pada 12/10/2009 lalu. Ia dijerat UU Perlindungan Konsumen dan UU tentang Telekomunikasi terkait dengan perubahan layanan bagi pengguna Telkomsel Flash (T-Flash), yang dinilai merugikan pelanggannya. Proses atas berbagai kasus pengaduan apapun terhadap Telkomsel tidak jelas juntrungannya. Bisa jadi UU No 8 Tahun 1999 tentang perlindungan konsumen pun tidak akan mampu meredam laju para Taipan yang sudah haus tak kepalang menyedot momentum hebat ini. Mungkin beberapa saat ke depan intensitasnya diturunkan, tapi setelah itu penyakit itu kumat lagi dengan pola  penuh inovatif  dan dalam bentuk permainan yang tak kalah impresif tapi menggoda para Taipan untuk menyedot pulsa kita, he..he..he.. Salam Kompasiana, abanggeutanyo

Selengkapnya : http://www.kompasiana.com/abanggeutanyo/pemerintah-tak-berdaya-hadapi-taipan-telkomsel_550e37c8813311ba2dbc6181

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »
loading...